Pj Wali Kota Malang Mulai Sosialisasi ke Sopir Angkot Seriusi Transformasi Angkutan Publik

Pj Walikota Wahyu Hidayat berdialog dengan sopir angkot .(Djoko W )

Selasa, 9 Juli 2024

Malangoariwara.com – Pj Wali Kota Malang Wahyu Hidayat serius untuk melakukan transformasi pada angkutan publik di Kota Malang. Hal itu tentu karena saat ini, angkutan kota (angkot) di Kota Malang semakin kurang diminati.

Keseriusan tersebut salah satunya dengan mensosialisasikan rencana itu ke para pengemudi angkot. Bahkan, Selasa (9/7/2024), Wahyu Hidayat secara langsung melakukan sosialisasi tersebut kepada para pengemudi angkot.

“Karena kita tahu sendiri transportasi publik di Kota Malang ini semakin menurun. Ada beberapa hal terkait koordinasi dengan kementerian Perhubungan untuk menyelesaikan terkait transportasi publik,” ujar Wahyu di Terminal Tipe C Arjosari Kota Malang, Selasa (9/7/2024).

Pj Wahyu di dampingi Kadiskominfo dan Kadishub sidak ke terminal temui pengemudi angkot (Ist)

Dalam hal ini, Wahyu menegaskan bahwa skema yang akan diterapkan adalah skema buy the service (BTS). Wahyu menilai bahwa skema itu merupakan solusi yang baik. Sebab juga akan mendapat dukungan dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

“Sudah kami cek sendiri dan kita lihat sendiri secara langsung daerah yang menerapkan hal tersebut. Dan Alhamdulillah memang sangat efektif di daerah tersebut. Kita akan mencoba skema BTS ini,” jelas Wahyu.

Untuk menindaklanjuti hal tersebut, Wahyu mengatakan bahwa saat ini Pemkot Malang diminta untuk membuat kajian. Salah satunya dengan menghimpun masukan dari para pengemudi angkot yang telah lebih dulu beroperasi di Kota Malang.

“Atau konsultasi publik ini sangat penting dalam proses pembuatan kajian. Tidak hanya itu dengan konsultasi publik ini untuk meminimalisir keluhan mereka,” jelas Wahyu.

Pada skema BTS tersebut, lanjut Wahyu, rencananya ada beberapa titik yang menjadi tujuan utama bagi armada yang digunakan. Seperti mall, pasar, tempat kerja, pariwisata, kampus.

“Dan intinya adalah kita mempunyai sistem yang nantinya akan dibuat senyaman mungkin, ac, tepat waktu, sopirnya sopan, tidak merokok, ada wifi, tidak mengebut,” imbuh Wahyu.

Saat ini, pihaknya masih akan fokus untuk menyusun kajian. Dirinya memperkirakan bahwa pada September mendatang, kajian bisa rampung.

“Kemudian kami bawa ke kementrian perhubungan untuk disetujui dan nanti akan mendapatkan subsidi yang akan di imbangi dengan APBD,” tutur Wahyu.

Rencananya, pada awal penerapannya nanti angkutan publik tersebut akan digratiskan. Tujuannya, untuk mengetahui tingkat efektivitas perubahan skema terhadap transformasi tersebut.

“Untuk awal-awal kira coba gratis dulu supaya masyarakat ini lebih bisa menikmati terlebih dahulu,” pungkasnya.(Djoko W)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *