Universitas Brawijaya (UB) Tambah Empat Profesor Yang akan Dikukuhkan Besok

Empat Profesor baru UB yang akan di kukuhkan besok Sabtu(16/3/24).(Djoko W)

Jum’at, 15 Maret 2024

Malangpariwara.com – Sabtu (16/03/2024), di Gedung Samantha Krida Mereka adalah Prof. Dr. Drs. Kadarisman Hidayat, M,Si dari Fakultas Ilmu Administrasi (FIA), Prof. Dr. Uu Yanuhar, S.Pi., M.Si dari Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK), Prof. Drs. Mohamad Muslikh, M.Si. Ph.D dari Fakultas MIPA, dan Prof. Dr. Ir. Aminudin Afandhi, M.S dari Fakultas Pertanian.

Dalam jumpa pers Jum’at pagi(15/2/24) Prof. Dr. Drs. Kadarisman Hidayat, M.Si Profesor dalam Bidang Ilmu Administrasi Pajak Besok Sabtu (16/3/24) akan dikukuhkan bersama 3 Profesor lainnya.

Suasana jumpa pers persiapan pengukuhan yang akan dilaksanakan hari Sabtu(Djoko W)

Dalam pidato ilmiahnya, la menyampaikan pidato mengenai pembahasan keterkaitan antara Pajak Berkelanjutan dengan pendekatan pada aspek-aspek Environmental, Social, and Governance (ESG) terhadap penghindaran pajak di Indonesia. Ia menawarkan Sustainability Framework Model sebagai salah satu kerangka mitigasi penghindaran pajak perusahaan melalui aspek berkelanjutan, mencakup lingkungan, sosial, dan tata kelola.

Keunggulan dari tindakan mitigasi yang telah diterapkan diharapkan menunjukkan potensi peningkatan kepatuhan perusahaan terhadap kewajiban pajak. Langkah-langkah ini tidak hanya mendukung pendapatan pemerintah melalui pajak, tetapi juga sejalan dengan standar ESG dalam menciptakan lingkungan bisnis yang lebih berkelanjutan.

Adapun tantangan yang muncul adalah meningkatkan kepatuhan pajak (tax compliance) dan penegakan aturan hukumnya, meskipun ada kebijakan pemerintah utamanya dalam peran ESG tetapi ketidakpatuhan dan kesulitan dalam penegakan hukum dapat mengurangi efektivitas langkah-langkah mitigasi dan memungkinkan perusahaan untuk tetap mengadopsi mitigasi penghindaran pajak.

Prof. Dr. Drs. Kadarisman Hidayat, M.Si merupakan Profesor aktif ke-15 di FIA, Profesor aktif ke-216 di UB, serta menjadi Profesor ke-380 dari seluruh Profesor yang telah dihasilkan UB.

Sementara Prof. Dr. Uun Yanuhar, S.Pi., M.Si dikukuhkan sebagai Profesor dalam Bidang Ilmu Bioteknologi Lingkungan Perairan. Ia merupakan Profesor aktif ke-21 di FPIK, Profesor aktif ke-217 di UB, serta menjadi Profesor ke381 dari seluruh Profesor yang telah dihasilkan UB.

la membuat inovasi bioteknologi modern dalam pengendalian lingkungan perairan khususnya infeksi patogen pada ikan, yang diberi nama “Nona Tersipu”, atau Inovasi Nanovaksin untuk Pengendalian VirusRNA pada Komoditas Ikan Kerapu.

Kebaruan “Nona Tersipu” adalah menggunakan framen protein spesifik dari mikroalga laut C. vulgaris, dengan sinergis chitosan dan nanopartikel perak. Produk inovasi ini berupa rekombinan PerCp-AgNPs dimanfaatkan untuk mengendalikan penyakit virulogik akibat Virus-RNA pada komoditas kerapu.

Keunggulan nanovaksin ini adalah selain bersifat biodegradable, biokompatibel, mampu mengikat bahan vaksin dengan baik dan mengantarkan bahan vaksin secara spesifik menuju organ dan sel target dengan cepat. Produksinya dapat dilakukan dengan lebih cepat dan efisien, karena starter dapat disimpan dan diperbanyak setiap saat dibutuhkan. Jumlah nanovaksin yang digunakan dalam jumlah yang sangat kecil dibandingkan dengan vaksin konvensional biasa.

Kelemahan produk nanovaksin PerCp C-AgNPs adalah membutuhkan teknologi, pengetahuan tinggi dan sarana prasarana yang cukup memadai dalam proses produksinya.

Prof. Drs. Mohamad Muslikh, M.Si., Ph.D, Profesor dalam bidang Ilmu Analisis dan Geometri.

la berhasil memperkenalkan temuan baru eksistensi titik tetap dengan nama model “Teorema Eksistensi Titik Tetap” untuk turunan fungsi.

Temuan ini merupakan pengembangan eksistensi titik tetap berbasis fungsi sebelumnya, melalui penggabungan fungsi yang terdiferensialkan dengan turunan fungsinya.

Kebaruan dan keunggulan temuan ini adalah adanya jaminan eksistensi titik tetap bersama (common fixed point) untuk fungsi dan turunannya sehingga titik tetap turunan fungsi dapat diperoleh secara serentak.

Eksistensi titik tetap untuk turunan fungsi menawarkan penyederhanaan analisis kestabilan titik keseimbangan (titik tetap) pada sistem dinamik, pertukaran ekonomi murni atau model lainnya yang menggunakan kriteria nilai turunan fungsi di titik tersebut.

“Namun demikian, kelemahan atau kekurangan penemuan ini adalah tidak semua fungsi pembangkit dalam sistem atau model terdiferensialkan. Selain itu, temuan ini masih terbatas hanya untuk fungsi yang terdefinisi pada garis bilangan riil,” tukas Profesor aktif ke-28 di Fakultas MIPA, Profesor aktif ke-218 di UB, serta menjadi Profesor ke-382 dari seluruh Profesor yang telah dihasilkan UB.

Prof. Dr. Ir. Aminudin Afandhi, M.S dikukuhkan sebagai Profesor dalam Bidang Ilmu Pengendalian Hayati dengan Jamur Patogen Serangga. Ia merupakan Profesor aktif ke-35 di Fakultas Pertanian (FP), Profesor aktif ke-219 di UB, serta menjadi Profesor ke-383 dari seluruh Profesor yang telah dihasilkan UB.

la merumuskan konsep produksi konidia Jamur patogen serangga (JPS) mandiri berkelanjutan (selfsustainability) untuk mengurangi populasi hama secara alami.

Galengan sebagai layanan lingkungan, secara mandiri dan berkelanjutan berpotensi melakukan produksi konidia dan mendukung ledakan JPS di sawah.

Pendekatan Galengan Semi Alami (GSA) dengan menggunakan JPS dan galengan sebagai sumber daya hayati, alam, dan lokal, berdasarkan teori dan prinsip ekologi, merupakan inovasi dan harapan baru pada produksi inokulum untuk terjadinya ledakan JPS di sawah

Kelebihan GSA mudah dilakukan petani dengan biaya terjangkau, sehingga mudah untuk diadopsi oleh petani. Namun demikian ada beberapa kekurangan dari pendekatan GSA yaitu masih membutuhkan uji penerapan sebelum disosialisasikan ke masyarakat petani. (Djoko W)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *