Dosen UMM Teliti Efek Terapi Alquran Untuk Penyintas Bencana Alam

Selasa, 9 Juli 2024

Malangpariwara.com – Bencana alam maupun bencana yang terjadi akibat kecerobohan manusia pasti akan meninggalkan dampak emosional yang besar bagi para korbannya. Meski tidak mengalami cedera fisik yang serius, reaksi emosional akibat trauma ini bisa menyebabkan efek samping serius jika tidak ditangani dengan baik. Pun, banjir termasuk dalam disaster atau bencana yang kejadiannya tidak pernah terduga.

Akibat dari tak terkendalinya banjir di Indonesia saat musim penghujan, Tutu April Ariani, SKp., M.Kes., Ph.D selaku dosen Ilmu Keperawatan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) melakukan penelitian keperawatan holistik dan pengajian Alquran serta dampaknya terhadap penyintas banjir di Indonesia. Bagaimanapun, mereka harus bisa mempertahankan mentalnya dalam keadaan yang terjepit, sekalipun pada saat banjir. Adapun manfaat yang ingin dicapai pada penelitian ini adalah para korban bisa bertahan dalam keadaan terpaksa sekalipun terutama bencana.

“Sebelumnya, saya telah melakukan review literatur dari berbagai jurnal internasional. Sampai akhirnya saya menemukan jumlah sesi yang efektif untuk dilakukan, yaitu delapan sesi,” ucap Tutu.

Pada terapi ini, mereka membaca Alquran berulang-ulang dengan surah yang diinginkan. Dari hasil penelitiannya, Tutu menemukan bahwa terapi Alquran memiliki karakteristik yang sangat khas dan unik. Sebab, walaupun mereka tidak memahami makna surah yang dibaca, mereka tetap bisa mengungkapkan perasaan mereka dengan adanya ujian banjir yang selalu datang setiap tahunnya. Awalnya mereka terpaksa menerima keadaan pasca banjir, namun sekarang mereka bisa jauh lebih ikhlas menerima bencana yang ada.

Awalnya, Tutu hanya melakukan terapi untuk korban banjir bandang. Namun setelah dievaluasi kembali, metode ini dapat digunakan untuk korban bencana yang lain. Dengan adanya terapi ini, reaksi para korban saat menghadapi bencana tidak seheboh sebelumnya. Jika terdapat pengumuman banjir dan bencana lainnya, mereka menjadi lebih ikhlas dan tahu harus melakukan apa.

“Memang harus mengamankan diri saat bencana. Namun, setelah terapi mereka mengaku jauh lebih tenang dibandingkan sebelumnya. Alhamdulillah hal ini tidak hanya dirasakan oleh satu dua orang saja,” katanya.

Penelitian Tutu ini dijalankan pada warga yang terbiasa mengalami banjir bandang tahunan atau annual di daerah Baleendah dan Dayeuhkolot, Jawa Barat. Banjir terjadi karena sungai buatan yang tidak dapat dialirkan dan berhenti di sekitar kawasan tersebut.

“Terapi ini sementara memang dikhususkan untuk wanita berusia 18 hingga 67 tahun, karena biasanya mereka memiliki waktu yang paling fleksibel untuk terus melaksanakan terapi ini. Terapi ini harus dilakukan terus menerus dua kali dalam seminggu. Ini belum diterapkan pada warga masyarakat berjenis kelamin laki-laki karena khawatirnya mereka bekerja, dan tidak bisa konsisten mengikuti terapi. Karena jika tidak rutin, maka harus di drop out. Sehingga hanya didapatkan 17 orang yang rutin dan tidak meninggalkan sesi terapi,” pungkasnya. (Djoko W)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *